Impianku

Haloo… Sahabat pembaca #diaryputri

Kali ini aku mau cerita tentang perjalananku ketika ingin mencoba menggapai sebuah impian…

Mungkin tulisan kali ini akan sedik mendekatkan diri denganku karena berasa jadi lebih akrab aja nantinya 😅 *gadeng wqwqwq

Dulu waktu aku sd nilai ipaku alhamdulillaah selalu unggul, dan aku cb jadi dokcil semasa sd (karena tetmasuk murid teladan ceunah😜). Dari situ aku menjadi tertarik untuk mempelajari tentang mata pelajaran ipa yang lebih ke manusia dalam artian ilmu dokter ya. Jadi aku berkeinginan menjadi dokter khususnya dokter anak karena ngerasa lucu dengan anak2😍😍.

Sampai pada akhirnya aku smp aku ikutin eskul yang berhubungan dengan cita2ku yaitu PMR taulah pasti singkatannya apa.

Mulai beranjak SMA aku ambil jurusan IPA karena untuk lebih mendukung cita2ku kelak masuk fakultas kedokteran.

Tapi… Aku sadar akn satu hal, nilai matematika ku kurang bagus bahkan memang aku kurang suka dengan mata pelajaran matematika. Agak sedikit ragu untuk lnjut ke fakultas kedokteran, tapi tetep bersikeras untuk daftar d fakultas kedokteran.

Setelah UN, dan dinyatakan lulus. . Saya mulai sibuk dengan pendaftaran jurusan kuliah, saya terus coba tes untuk bisa masuk ke jurusan kedokteran. Beberapa kali gagal, saya disarankan masuk hukum karena dinilai kemampuan saya disana (dilihat dari hasil tes).

Sampai pada akhirnya mamah bilang buat ga kuliah di jurusan kedokteran, karena mamah ga yakin mampu membiayai kalo aku masuk kedokteran di swasta (karena jalan satu2nya aku harus masuk swasta peluang diterimanya lebih besar). Pada saat itu mamah lagi kuliahin kakak keduaku di kedokteran swasta yang biaya semesterannya lumayan mahal, sampe masuk situ kedua orng tua rela menjual salahsatu aset berharga.

Saat itu aku berfikir untuk menyerah masuk di jurusn kedokteran karena keterbatasan biaya dan mungkin memang ada hal lain yang Allah persiapkan untukku dimasa depan kelak yang pastinya lebih baik dari keinginanku saat itu.

Aku mulai pindah haluan, aku keterima di Univ. Muhammadiyah Yogyakarta jurusan ilmu hukum. Aku dapat beasiswa free spp selama 1th. Aku coba datang kesana untuk registrasi, bahkan saat itu uang masuk sudah 5jt untuk biaya registrasi, pembuatan jas almamater, ktm, dan ada kosan juga yang sudah d dp. Semua jas, ktm dan kosn sudah ditangan tinggal aku duduk rapih disana. Tapi, ketika diperjalanan mamah ngerasa ragu aku tinggal disana mungkin karena situasi disana jauh dari perkotaan. Mamah tiba2 bilang buat aku batalin disana, perasaan mamah ga enak. Disitu sebenernya akupun sama perasaan yang kurang mantap kuliah disana.

Pada akhirnya aku coba daftar lagi ke Universitas pendidikan Indonesia di bandung iseng coba2 karena satu2nya tersisa jalur UM di universitas negri. Aku coba daftar yang jurusan tata boga dipilhan satu, dan pilihan dua di jurusan manajemen pariwisata. Setelah print out kode daftar dan harus bayar selesai dicetak tiba2 bapak ku datang, nyeletuk coba pilihan 2 ambil jurusan seni musik. Terus aku cb buat lagi yang baru, pilihan 1 tata boga, pilihn 2 seni musik. Tiba2 mamah bilang ngapain k pendidikan seni musik udah cari yang lain aja. 22 nya udh aku print out lembar untuk pembayaran di bank. Aku taro satu dikmar dan aku taro 1 d dapur, disitu aku lupa mana berkas yang ada jurusan musiknya dan enggak. Karena wktu itu aku buru2 buat pergi k bank jd aku asal ambil kertas yg di dapur. Pas sudah bayar d bank keluarlah itu jurusan yang aku plih sblmnya…… Daannn disitu aku salah ambil kertas harusnya yang ga ada seni musiknya… Disitu aku mulai agak khawatir takut mamah marah, padahal ga sengaja aku salah ambil kertas. Aku mikirnya ga akan masuk seni musik pasti g akan keterima karena aku sbmptn ga ikut ujian praktek sedangkan jurusan musik harus ada ujian prakteknya. Aku cb rahasiain sampe pengumuman tiba…. Dan yang keterima adalah seni musik🙃 aku sih sebenrnya ga masalah tapi takut mamah marah…… Pada saat itu aku coba bilang “mah aku keterima di upi jurusan seni musik” tiba2 mamah kaget, tapi bersyukur karena aku keterima di negeri yang lokasinya masih kejangkau banget di Bandung. Langsung setuju gpp, katanya nerusin kerjaan mamah jd guru (padahal g ada aku passion jadi guru😢😞😞).

Jadi aku lebih memilih pendidikan seni musik….

Pada saat itu gejala sakitku sudah terasa sebenernya, hanya pada saat kuliah itu berasa lebih berat. Semester 1-2 aku cb bertahan karena kondisiku udah mulai berat, suaraku sengau dan itu fatal mempengaruhi nilai vokal terutama kawih dan tembang sampe aku dapet E.

Aku mulai agak putus asa akhirnya aku cb dftar lagi ikut sbmptn di th 2013 aku dftr k universitas lampung jurusan kedokteran dan ilmu hukum.

Dan… Ternyata aku lolos di ilmu hukum unila, disitu aku mulai agak galau ngulng 1thn. Trs aku mnta pndapat guru ngaji papahku, beliau bilang terus lanjut di upi akan ada kesuksesan besar menantimu.

Aku putuskan untuk lanjut di upi seni musik, siapa sangka ternyata dosen2 lebih care sama aku. Karena sakitku sudah mulai lumayan agak parah aku mulai sering absen dalam waktu lama, tapi dosen di seni musik selalu memberikan pengertian yang luar biasa. Bayangin 3 bulan sekali aku masuk RS terus2an buat opname paling cepet cuti 3mnggu. Tapi aku coba dikasih tugas tambahan yang Subhanallah, itu menjadi sebuah cerita perjunganku. Ditengah2 kondisi aku yang sudah mulai tidak baik2 saja, aku mencoba meyakinkan ortuku buat g cuti, aku berharap bisa lulus tepat waktu.

Tugas demi tugas aku cb jalani, meskipun yang lain sudah berjalan jauh, aku dngan kondisi merangkak mencoba menuntaskan satu demi satu. Aku ngerasa manusia yang bener2 paling berat saat itu, tp alhamdulillaah temen2 dan lingkungan sekitar g henti2nya support. Hingga pada akhirnya aku bisa tuntaskan kuliahku dalam waktu 4.5 thn. Alhamdulillaah….

Tanpa diduga seseorang laki2 Allah hadirkan pula untuk membantuku bangkit dn lebih bersemangat dalam menjalankan hari2ku hingga saat ini yang InsyaAllah dan mudah2an menjadi jodoh dunia akhiratku kelak.

Dan semua rangkaian peristiwa serta impian yang aku mau terjawab sudah, benar adanya rencana Allah lebih indah dari rencana manusia. Mungkin jika aku terus memaksa kuliah di kedokteran, aku gtau bakal masih ada atau masih bsa sekuat skrg, karena kesibukan d jurusan kedokteran yang lumayan berat untuk seorng pasien sepertiku. Kebayang juga kalo aku lanjut kuliah d yogya saat itu aku gtau apa yg akan trjadi bisa tertolong cepatkah ketika aku banyak drop disana, krna jrk tempuh yg lmyn jauh dr ortu. Dan kebayang juga kalo aku smpe pndah jurusan di univ lampung, gtau bakal nasibnya seperti apa.

Banyaaaaaakkkk banget hikmah yang aku ambil dr semua kejadian kemarin, jwbn2 Allah sudah diberikan mngpa aku g jd dokter, mngapa aku g jd kuliah hukum dan sbgainya.

Rasa syukur yang tak terkira trnyata Allah Maha baik, dan benar Maha tau segala2nya😢.

Kelak jangan menuntut dan memaksakan apa yang kita kehendaki, bisa jadi Allah sudah mempersiapkan yang lebih baik. Termasuk rasa sakitku saat ini, pasti Allah punya rencana yang sangat2 indah dibalik rasa sakitku kini.

Mari kita menunggu rencana2 Allah mana lagi yang dihadiahkan untukku dan untuk kita semua kedepan…

Yang jelas jangan pernah berhenti berharap, berikhtiar, dan berdoa.

Tetap semangat…..

Salam semangat #diaryputri

Khayalan atau nyata?

Halo sahabat setia diaryputri, mon maaf nih baru ngepost lagi. Memang nunggu mood yang oke….wkwkk

Jadi gini, entah kenapa aku kefikiran tentang pengalaman rawat aku terutama di ICU

Mungkin karena kejadian itu sampe sekarang masih dirasakan dampaknya.

Aku juga gatau ya ini beneran atau cuma khayalan aku karena efek obat, tapi intinya aku akan share ini ke kalian.

Jadi aku memang beberapa kali rawat di icu, awal masuk icu itu tahun 2015 awal (yg ini belom ngerasain apa2 sih). Selang 3 bulan aku masuk icu lagi dengan kondisi yg bener2 parah menurutku dan menurut keluargaku karena rawat ini aku hampir dinyatakan meninggal.

Rawat bulan april sekitar tanggal 27an kalo g salah aku lupa wkwk, ini aku ga sadrkan diri selama beberapa hari tau2 aku udah di icu bandung krba awlnya di cirebon.

Next…

Sebelum aku ga sadar aku sempet ngerasa hal aneh dibadan aku berasa dingin tapi berat gimna ya susah dijelasin dengan kata2. Nah ketika kondisi ini semua keluarga besar kumpul (aku dikelilingi lebih tepatnya) aku inget banget siapa2 aja yg ada di sekeliling aku. Disitu keluarga besar aku ga henti2nya nuntun aku buat melafadzkan kalimat syahadat dan kalimat dzikir lainnya. Pada saat itu aku ngerasa susaaahh banget ngomong tp kata mamah aku disitu aku bilang “awas” sambil tangan aku kayak nyingkirin mereka (keluargaku yg mengelilingiku). Ga lama ada guru ngaji papahku datang, beliau cuma liatin aku tapi seolah matanya ngisyaratin aku buat ikut petunjuk beliau. Disitu aku tba2 bisa bangun dan coba manggil2 mamah aku tapi ga didenger, terus aku liat k arah kanan tepat aku liat diri aku sendiri berbaring dengan kondisi yang mata melotot dengan nafas yang bener2 sesek banget ngeliatnya. Aku kaget banget sampe aku liat ke arah guru ngaji papah aku, terus beliau ngelirik ke kanan (dr arah beliau), aku ikutin lah. Entah ini keajaiban atau apa, tiba2 aku jalan lewatin lorong gelappp banget, ga lama ada cahaya dan tangan yang nawarin aku buat di pegang.

“put, ini abah. Ayo ikut” ucap seorang bapak2 yang menyodorkan tangannya.

Aku tatap sambil heran ko lebih muda, setauku abah waktu meninggal di usia yang sudah lanjut. Ga mikir lama aku pegang tangan beliau, terus aku ikut beliau jalan. Disitu aku ngerasa bener2 indaahh semuanya serba putih (baju dan org2 yg disana) gatau itu tempat apa yang jelas aku nyaman. Ngobrolah aku sama almh. Abahku (kakek dr papah).

“put ikut abah aja ya, biar ga ngerasa sakit2 lagi” tanya abah, “enggak bah aku mau ketemu mamah, tadi put liat mamah nangis2” ucapku. “ya udah nanti abah anter pulang, sekarang disini dulu aja” ucap abah.

Ga lama obrolan itu aku tiba2 denger suara nangis, ngaji, dan suara manggil “put ayo bangun” berulang2. Tapi suaranya berasa jauh. Terus aku bilang ke abah kalo aku mau pulang ketemu mamah. Lantas abah nganter aku pulang beliau cuma bilang “yang sabar ya, jaga keluarga baik2”. Entah apa maksud buat jaga keluarga baik2 sampe sekarang belom paham.

Beberapa saat kemudian aku mulai sadar buka mata liat sekeliling berasa aneh, udah kayak aquarium ternyata aku di icu slh satu rs di bandung.

Sontak semua orang yang ada saat itu rame, bilang “pasien ini sadar” dan orang2 mulai menghampiriku. Mereka berasa dapet kejutan yang gede sampe pada teriak “alhamdulillaah”

Aku masih ngerasa aneh, aku bilang k salah satu perawat dg nulis di papan tulis buat anak sd disitu aku tulis “ini dimana?kenapa muka kamu jelek. Serba kuning” sontak perawat ketawa (mungkin difikirannya ni pasien baru sadar malah ngatain😝😅😆). Beliau bilang aku di icu, ga sadar selama 6 hari. Sontak aku kaget perasaan aku tadi ngobrol sama almh. Kakek cuma beberapa menit, kenapa udh hampir seminggu aja aku g sadar.

Oke nyoba ga ambil pusing, ga lama aku ngerasa pasien2 di sekelilingku aneh. Aku ngeliat pasien yg samping kiri dia lg duduk di kursi roda bahkan lagi disuapin makan tapi tiba2 dia di samping aku senyum2 ngajak ikut dia, disitu mulai aku ngerasa ada yg aneh. Pasien masih hidup tapi bisa ada 2 begini, satu di ruangannya satu lagi diruangan aku. Aku ga bisa ngomong ga bisa teriak karena mulut aku pake ventilator, aku cuma diem sambil baca ayat kursi dalem hati (tp bolak balik mulu ga kelar2). Ga lama salahsatu perawat yg punya kelebihan bisa liat hal2 kayak gitu nyamperin aku, trs dia bilang “gpp put, ga akan kenapa2 dia cuma pengen liat putri aja” sambil senyum.

Oke mulai ga ambil pusing, ga lama tirai kamar sebelah ditutup semua perawat panik dan berlarian ke ruangan tersebut, ruang dimana asien perempuan tadi dtg ke aku. Daannn ga lama beliau meninggal. Kebayang perasaan aku gimana saat itu, baru sadar tiba2 liat hal2 yg belum pernah aku liat. Malam itu berasa mencekam banget buat aku, gimana g mencekam kamar sebelah meninggal.

Besoknya….

Setelah ashar, aku liat pasien sebelah kanan ku katanya beliau dr spesialis paru, udh lmyn berumur. Banyak keluarga yg dtg, beliau pun sempet vcall sama cucunya yg d amerika. Aku liatin aja karena seneng pasien tersebut udah mulai sehat dan ceria, udah mau rencana pindah ruangan juga. Oke ga lama setelah magrib aku liat lagi bapak2 yang samping aku (pasien yg dlunya dr spesialis paru) beliau tba2 ada depan kamar aku(ruangannya kaca jadi bisa liat jelas org yg ada diluar) beliau cuma senyum dan melambaikan tangan seolah mau pamit, disitu aku kefikiran lah sama pasien kemaren. Terus aku liat lagi ke arah samping tepat bapak2 tersebut, beliau lagi tidur pulas. Aku cb alihin fikiran “mungkin aku lagi pengaruh obat” terus ga lama setelah isya kalo ga salah, pokoknya malem tiba2 tirai kamar bapak tsb di tutup, perawatpun pada panik dan aku keinget lagi pasien sebelumnya. “jangan2 bapak tadi pamit karena mau meninggal” fikirku.

Dannn….

Benar saja beliau meninggal😢..

Besoknya mamah jenguk sore terus aku ceritain kejadian tsb. Terus mamah coba tenangin aku. Yang aku takutin adalah “apa giliran aku nanti?” karena jujur aku ngerasa belum siap untuk meninggal, aku masih pengen bahagiain mamah. Terus sebelum mamah pulang badan aku tiba2 sesek dan berasa kayak menggigil aku tiba2 blg “mah kayaknya bakal ada yg meninggal lagi ” tapi mamah cb bkin aku tenang. Besoknya mamah liat ada pasien meninggal, terus mamah tanya “sejak kapan bisa liat hal2 kayak gitu?”. “Sejak aku sadar dr tidur yang lumayan lama” jawabku. Besok2nya sama kayak gitu tiap ada pasien yang meninggal aku seolah tau. Itu buat aku ga nyaman sebenrnya, krna berasa aku aneh.

Semenjak aku sadar dn selama 7 hari itu aku ga bisa tidur sama sekali, tepat di hari 7 aku mulai udh bisa makan minum, terus aku minta pengen tidur karena selama 7 hari setelah sadar aku g tidur SAMA SEKALI gatau kenapa, tiap pejam mata berasa muter2 terus kayak takut meninggal. Akhirnya salah satu perawat kasih aku obat tidur, dan tiba2 aku bangun subuh dengan kondisi yang bener2 fresh. Berasa nikmat banget aku tidur,ga lama aku pindah dari ruangan icu langsung keruangan biasa.

Sebelumnya kepala icu disitu takjub karena aku diperkirakan sadar itu 1 bulanan ini 6 harian aku udh sadar dengan proses yg alhamdulillaah cepeeettt bgt katanya. Sampe ditanyain resepnya apa wkwk

Aku bilang ” do’a” karena kata mamah pas aku d rawat mamah datengin bbrp panti asuhan buat minta doain aku sadar. Dan bener aja kekuatan do’a itu utama.

Next…

Setelah aku pindah dari ruangan ICU aku udah ga ngerasain hal2 aneh lagi alhamdulillaah.

Selang beberapa tahun aku masuk icu lagi, dan kejadian aneh itu terulang lagi tapi hanya di ruangan ICU.

Aku banyak di datengin org2 yg g aku kenal ternyata itu pasien pas tau2 meninggal.

Next…

Ini kejadian aku rawat icu akhir tahun kemarin yang selang sebulan sekali aku masuk icu.

Waktu pagi2 abis subuh aku tdur dan bngun sekitar jam 6an kalo g salah, aku tba2 ngeliat nenek2 yg sereem banget mukanya melotot dan pegang ventilator aku, dia ngotak ngatik selang ventilator aku. Aku kaget bener2 kaget karena takut aku diapa2in, terus ga lama ada bapak2 yg pake kemeja merah yang dtg beliau blg “itu ventilator putri diapain?jangan ganggu putri pergi sana” terus nenek2 itu jawab ” cicing urang rek nyieun si putri waras “(diem, aku mau bikin putri sembuh). Terus bapak2 itu bilang k aku ” put bapak pamit ya, kamu habis ini bakal pindah ruangan. Kamu bakal sembuh, semangat”. Aku disitu cuma melongo gatau harus ngomong apaan, karena g paham mereka siapa. Terus tiba2 nenek itu menghilang.

Ga lama, ada dokter residen dtg cek ventilator aku. Terus beliau tanya ” put udah turun ya ventilatornya?” aku kaget, karena setauku perawat atay dokter yg kemaren g ada nurunin ventilator. Aku cuma ngangguk iya biar ga bnyk nanya dokternya. Semenjak saat itu ventilator terus turun dan secepat itu aku lepas ventilator yg awalnya aku msh berat buat turun ventilator. Wallahualam….

Aku ambil positifnya alhamdulillaah bisa sembuh lebih cepat.

Malemnya pas aku rencana mau cuci darah plasma aku liat ada perawat yg dorong alat plasma ke ruangan 10/9 pokoknya agak ujung. Terus aku mkir emng ada pasien MG ya dikamar tsb perasaan ada d bed 6. Trs perawat bilang “put bentar ya alatnya lagi dipake dulu”. “oke, a emang bed ujung lg ada pasien MG ya ko diplasma?” perawat tsb ngerasa aneh ” put bed ujung mah udh meninggal bapak2 bukan pasiem MG” terus perawat tsb cerita k perawat lain kalo aku liat mesin plasmanya didorong ke bed ujung. Perawat tsb blg ” put alat plasma mah adanya di bed 6, tuh liat nanti” aku shock jelas2 aku liat mesin plasma nya didorong k bed ujung😭😭😭😭.

besoknya aku udh ga plasma lagi dan ga lama pindah ruangan karena udah ngerasa aneh.

pulang dari sana beberapa waktu lalu ketemu sama kep icu(dulunya) skrg udh g jd kep icu lagi. Terus beliau tanya ttg apa yg aku alami slma d icu, Liat apa aja ngerasain apa aja. Aku ceritain semuanya ke beliau. Terus beliau bilng kalo itu udah wajar sebaga Pasien di icu apalgi pernah masa koma gitu. Karena yang ngalami hal tersebut bukan aku aja tapi pasien2 yang udh almarhum juga sama.

so….

Sampai saat ini kalo ada orang yang mau meninggal badan aku ngrasa ga enak, tiba2 drop atau sesek. Tapi setelah orangnya udah diumumin meninggal badan ku biasa lagi. Sampai Sekarang mamah g ngizinn aku ke tempat2 orang yang meninggal, atau org yang sakit parah. Aku selalu disuruh tunggu di luar atau diem dirumah. Kalo udh dikubur baru boleh takziah kata mamah.

Entahlah….

Terlepas ini bener apa enggak, aku percaya hal2 kyk gitu ada dan ga mandang tempat sebenernya.

tapi jangan sampe hal2 kyk gitu kita manfaatin buat hal2 g bener ya, misal dIajak komunikasi buat minta tolong segala macem. Karena takutnya kita malah jd musyrik.

Wallahualam….

intinya hidup mati itu semua ditangan Allah, g ada yang tau kalo ada yang tau itu mungkin cuma kebetulan aja kayaknya (nyoba positif thingking)

Ada yang sama dengan pengalaman aku?

bisa share k aku ya😊

#diaryputri

Semangat Yang Tak Pernah Pudar

Udah lama ga nulis lagi disini, karena kesibukan istirahat😝 ga deng emng lagi males aja dan nunggu mood oke

Jadi gini….

Hmmm…..

Tarik nafas dulu🙃

Juni kemaren aku rawat, dikarenakan si Myasthenia Gravis bermasalah (biasa menjelang haid), dan pada waktu itu aku rawat sekalian pengen benerin suara aku yang hampir ilang. Rencananya aku mau cuci darah plasma (plasmapheresis), cuma…. Karena kondisiku tidak memenuhi syarat untuk tindakan tersebut akhirnya batal dan cuma masuk infus dan obat inject aja🙃.

Rawat kemarin sempet bikin semangat aku turun, kenapa? Karena ngerasa udah capek aja ini badan ga stabil mulu. Padahal ga boleh aku ngomong gitu ya, ga bersyukur (jangan ditiru ya gengs🙃). Tapi ya lama2 dijalani sambil masuk obat baru namanya imuran buat lupus atau autoimun, dan alhamdulillaah cocok sampe sekarang. Suara aku mulai pulih meskipun belum sepenuhnya tp seenggaknya aku mulai tumbuh percaya diri lagi wkwkk

Oke next….

Kemaren aku rawat sekitar 12 harian. Dan mungpung lagi rawat aku cek lagi ct scan thorax sebagai evaluasi operasi tahun 2017 lalu. Disitu mulai degdegan………

Ternyata…..

Tumor ku numbuh lagi🙃😢 dan lebih besar dari sebelum operasi😭😭😭😭

Kebayang saat itu aku baca hasil ct scan terus ga kuat nahan air mata yang udah membendung di mata, mana ada mamah pula disitu. Dan byarrrr……. Aku nangis seketika, coba bersikap tenang tapi ttep ga bisa, masih terusss kefikiran.

Oke…. Mulai agak tenang karena ga mau bikin mamah khawatir, kebayang itu baca hasil pas lagi urus2 surat pulang rawat. Watir g jadi pulang😟

Di mobil aku cuma diem, mikirin itu tumor ko cepet banget tumbuhnya, padahal ga ganas. Sampe pada akhirnya pecah lagi nangis aku tapi ditutupin kain takut ortu liat kan gengsi🙃

Mikirnya udah kemana2, takut ga bisa lama buat bertahan hidup. Udah ngaco, di tenangin lah sama si doi. Mulai oke, dan ada saat itu pas lah berhenti d rest area, dengan mata yg sembab dan muka pucet. Ga lama abis makan, kepala aku kleyengan dan mata kunang2 sampe sesek dan jantung berdetak (banyak bet dan😑). Udah kayak mau pingsan buru2 aku minta anter papah buat ke mobil sebelum aku pingsan, dan untungnya langsung rebahan di mobil alirah darah mulai stabil.

Kesimpulannya, memang ga boleh difikirin hal2 kayak gini, karena bakal ngaruh ke kondisi fisik dan malah jadi lebih drop.

Hari2 berganti, dan doi pun dateng kerumah…. *eaqqqq

Mulai melupakan hal2 yang kemaren2 bikin stress. Dan mencoba untuk tetep kuat gimanapun caranya, karena banyak orang2 yang begitu besar berkorban dan terus support buat kesembuhan aku.

Jadi diri aku ini memang sakit, berbagai penyakit memang ada ditubuh aku. Bahkan kemaren rawat mulai jantungku bermasalah. Tapi…. Lagi2 kekuatan doa berperan penting. Semakin aku berfikir positif maka semakin stabil kondisiku, kuncinya itu. (tapi ga mudah dilakuin gengs😢😣) tapi setidaknya aku berusaha mencoba minimalnya tidak menyerah tetap semangat.

Buat temen2 diluar sana yang sedang berjuang melawan sakit, yuk saling bantu doa dan support. Kalian itu orang2 spesial sebenernya, karena Allah begitu memperhatikan kita. Biar lah orang2 diluar sana mencemooh kita karena penyakitan, tapi tenang Allah tetap bersama kita lebih dekat😊…..

#diaryputri

Suara yang hilang, lupa suara normal 🙃

Assalaamualaikum pembaca setia tulisanku🤗😘

Btw minal aidzin walfaidzin ya, mohon maaf lahir batinnn ya😇

Jadi kali ini aku bakal cerita tentang suaraku yang hilang setelah aku drop akhir tahun kemaren.

Biasanya kalo pake ventilator aku jarang suara hilang lebih dari sebulan, ini sampe kurang lebih 6 bulan. Amazing🙃

Senin tanggal 10 juni 2019 aku cek lah k tht yg ke dua kalinya setelah sbulan aku observasi pita suara trnyata g ada perubahan. Senin aku cek tuh di teropong kalo bahasa medis laringoskopi. Aku dinasukin alat yg ada camera kecil gitu ke hidung, lumayan lah sedep2 gimana gitu😜

Pas diterpong tu hidung berasa jd sempit alhasil tu alat mentok g bisa masuk lebih dalem wkwkk, kata dokter ko hidungnya beda sebelah😅

*dia g sadar kalo hidung gue bengkok sebelah tulangnya wkwkwkk

Lanjut gengs…

Terus udah tuh ketemu si pita suara, dan dokter kaget karena pita suara aku lumpuh sebelah yang kiri (drama dimulai)😭😭😭

Ada beberapa kemungkinan kenapa suara aku bisa ilang karena lumpuh pita suara.

Pertama…. Karena dulu ada infeksi berat, dia nyerang ke berbagai organ yang parah tu paru2 sama lanbung nah besar kemungkinan infeksi ke pita suara.

Kedua… Bisa jadi cedera karena terlalu lama pake ventilator

Ketiga… Karena asam lambung naik

Jadi sekarang yaaa suara ilang, dan itu udh ga wajar karena lama.

Alhasil harus terapi, entah terapinya apaan will see… Semoga ada perbaikan. Aaamiinn

Bius yang tidak bekerja

Aku mau share, bukan untuk menjelekkan siapapun hanya berbagi pengalaman. Dan semoga apa yang aku ceritain ini ada manfaat dan hikmah yang bisa kalian petik.

Jadi waktu tanggal 9 aku masuk igd, awalnya sesek g begitu parah. Beberapa jam kemudian aku mulai ga karuan, gelisah sesek banget. Akhirnya aku harus dilakukan tindakan intubasi (pemasngan ventilator alat bantu nafas) disitu antara aku ragu, dan mamah ragu entah kenapa. Biasanya yakin kalo memang aku sesek gagal nafas yakin buat pasang ventilator tapi malam itu berasa ragu. Akhirnya kita sepakat buat pasang, dan dibawalah aku keruangan RR(entah namanya apa) itu ruangan yang bisa pasang ventilator sementara sambil nunggu icu ada.

Setelah diruang RR , dokter siap2 untuk pemasangan selang ke paru2 namnya intubasi lah ya kalo istilah medisnya. Oke kita semua berdoa, aku minta sm suster buat sekalian pasang kateter, dan NGT yg di hidung untuk masuk makanan ketika pembiusan. Setelah siap, bius pun mulai. Aku dibikin tidur, ga lama kemudian aku bangun tapi badan atau otot2 aku ga bisa digerakin, dan itu pas mau pemasangan selang je paru2, disitu aku cuma bisa nangis dan dzikir ga henti2nya. Hampir setengah jam aku nahan semua rasa sakit luar biasa yang selama ini belum pernah aku alami. Paru2 ga bisa gerak buat nafas, alat buat nafas belum terpasang. Disitu aku pasrah sepasrah2nya, aku bahkan ikhlas ketika aku harus pergi. Sambil dzkir aku terus2n coba gerakin badan tapi ga bisa. Yang ada air mata aku terus ngalir, berharap mereka sadar kalo aku udh bangun tapi bius relaksasi otot masih bekerja. Setengah jam aku cb gerakin kepala mulai bisa, lama2 tangan dan semuanya ku bisa gerakin. MasyaAllah bener2 mukjizat aku bisa bertahan setengah jam dengan rasa sakit dan sesak luarbiasa. Disitu aku langsung nulis kasih tau dokter kalo aku sadar dan ngerasain semuanya. Dan disitu dokter berkali2 minta maaf sambil pegang erat tngan aku. Dan kemudian dokter masukin obat penenang lagi biar aku lupa dan tenang. Tapi pada akhirnya aku trauma dengan bius tidur.

Setengah jam ngerasain sakit luar biasa dan sesek, bener2 hampa ga ada yang bisa aku lakuin selain nangis dan minta tolong sma Allah. Mereka cuma bisa ngusapin air mata waktu itu, mereka ga sadar kalo aku udh sadar sebenernya.mata aku kebuka kemudian ditutup pake kasa itu bener2 jd phobia karena berasa sesek banget. Bener2 hampa, antara berjuang sabar atau pasrah tanpa nafas sndiri dan tanpa alat bantu nafas yang bekerja karena pada saat itu ventilator lagi di setting dlu agak lama. Begging pun sekali dua kali udah.

Hikmah yng bisa aku ambil, ternyata yang bener2 bisa bantu dan hanya satu2nya yg bisa bantu adalah Allah, bener2 aku pasrahin smuanya sama Allah, aku serahin semua jiwa dan raga aku hidup dan mati aku sama Allah pada saat itu. Dan benar Allah kasih kesempatan aku lagi untuk memperbaiki diri.

Banyak2 bersyukurlah kalian yang nafas tanpa dibantu alat, karena bener2 ga enak dan sakit nafas dibantu alat. Nikmat sehat itu bener2 besar.

Salam semangat😊

Menjaga sebuah komitmen “apakah harus sesusah ini?”

Tuhan, aku tau dan sadar diri siapa aku. Aku yang penuh kekurangan ini hanya ingin dicintai oleh seseorang yang tulus tanpa ia harus mengeluh banyaknya kekurangan aku.

Tuhan, cinta itu ada. Tapi kenapa hati ini sesak karena apa yang ia mau dan aku mau tidak sejalan. Aku berusha menjaga sebuah komitmen bahkan terpaan badai datang aku tetap kuat menjaganya.

Tuhan, aku tau ia baik bahkan sangat baik karena sudah menerima kondisiku. Tapi ada hal yang membuat hubungan ini rumit. Sikap kita bertolak belakang, apa yang aku lakukan selalu salah dimatanya.

Tuhan, aku mencintainya. Tapi batin ini menangis. Sedih karena ia tidak bisa melihat apa maksud hati baikku. Ia tak percaya denganku meskipun aku jujur.

Sesusah inikah menjaga sebuah komitmen?kita berdua menjalani tapi seakan aku sendiri yang berjuang 😦

Hati-hati dengan HATI

Aku pernah berada dititik terendah dalam masalah hati. Wajar, karena kondisi fisikku berbeda dengan yng lain. Semenjak sakit aku sempet lama banget ga menjalin hubungan bahkan untuk suka sama lawan jenis ga ada hasrat, berasa hambar (mungkin karena sebelumnya ada trauma pacaran lama). Ketika aku mulai membuka hati itu awal bencana pula buat perkembangan penyakitku. Karena selama menjalin hubungan kebanyakan dibikin stres, entah itu di duain atau berbeda pendapat dengan adu mulut. Ternyata pemicu stress itu kuat mempengaruhi kondisi sakit aku. Bahkan aku sampe drop gagal nafas gara2 stress masalah hati. Pantes almarhum teman seperjuangan aku meninggal hanya karena di putusin ceweknya. Ternyata sebegitu mengerikan faktor stress terhadap kondisi penyakitku.

Sampai pada akhirnya aku harus menjalin hubungan yang sangatttttttt mengerti dengan kondisiku. Dan itu tidaklah mudah. Ada cowok yang baikkk banget tapi dia g faham cara mengatur emosi dia ketika ada msalah sama aku akibatnya stress ke aku.

Lemahnya, aku seorang perempuan yang ketika udah sayang sama orang akan terus fokus dan susah bagi antara perasaan dan logika.

Terkadang aku sedih karena sangat susah buat nemuin laki2 yang bener2 faham kondisi aku, nerima aku apa adanya. Aku sudah berat dengan kondisi sakitku, ditambah harus bisa kontrol perasaan. Tapi aku yakin, Allah ga akan kasih cobaan diluar kemampuan hambanya. Dan untuk masalah jodoh, akupun yakin Allah udah siapin yang sesuai dn terbaik buat aku menurutNya.

😊

Anugerah di akhir tahun

Harusnya minggu2 ini aku ngabisin waktu bareng seseorang yang spesial, tapi apalah daya Allah punya rencana lain.

Pagi itu, aku bangun pagi seperti biasa minum obat paru2 dlu sblm makan. Setelah satu jam masih oke tuh, langsung aku pesen bubur isola favoriiitttt bamget baru beberapa suap ada yang aneh sama perut aku, mulai ngerasaain mual. Aku lanjut makan trs malah makin jadi. Langsung aku (maaf) muntah dikira cm skali doang gtaunya terus2an sampe bubur yang aku makan barusn g bersisa d perut. Terus tiba2 mulai ke paru2 sesek berasa mau pingsan tp bersitegang sama sesek. 1 jam aku bertahan dlu, trnyata aku nyerah langsung dilarikan ke igd. Di igd mlah drop bgt smpe gagal nafas dan harus masuk icu. Tapi…. G semudah itu dapet icu, aku hrs nunggu sampe 3 hari di IGD sambil pasang ventilator.

Aku yakinn dibalik ini semua Allah lagi siapin rencana yang besar buat aku. Karena rencana Allah selalu lebih indah😊

Keep strong….

Nyawa 9

Putri si nyawa 9, perawat2 rshs yang ngasih penyematan kata2 itu, hahaha

Karena, mereka bilang aku kuat. Tiap drop yang parah bnget aku bisa lewatin. Banyak pasien yang ga bisa lewatin kondisi yang aku alami. Kalo menurut aku, itu semua karena memang belum saatnya Allah panggil aku. Alhamdulillaah masih bisa dikasih kesempatan buat perbaiki amal yang masih belum cukup bgt buat bekal di akhirat. Tapi suatu saat pasti,cepat atau lambat Allah akan panggil aku. Semoga nanti kalo aku udah Allah panggil tulisan2 ini bisa jadi manfaat buat yang baca dan buat orang2 yang sedang berjuang melawan sakit. Aamiinn 🙂

Mereka bilang aku kuat, tapi aku sendiri ga tau kenapa bisa sekuat itu. Karena bagi aku, rasa takut dan rasa kurang percaya diri msh terus menghantui. Takut karena tiap saat selalu dibayang2i kematian, takut karena amal belum cukup, takut karena belum siap ninggalin orang2 yang disayang. Orang2 liat aku mungkin ceria, dan terlihat baik2 aja. Yakinlah, aku sama seperti kalian yang kalo tiap ada masalah atau kekurangan di diri aku masih ngerasa minder. Tapi aku selalu berusaha berbuat gimana caranya bisa bersyukur, apa yang aku keluhkan belum tentu jadi keadaan makin baik. Aku terlihat ceria itu karena aku gamau liat orang disekeliling aku sedih, terutama mamah. Kalo aku lagi kondisi drop aku selalu berusaha baik2 aja. Padahal aku nahan sakit yang….. :’) u know what i mean….

Jadi nyawa 9 yang disematin ke aku, ya biar aku anggap sebagai doa yang baik biar aku tetap bisa lewatin masa2 terberat aku dan bisa jalani hidup layaknya orang normal.

Luvv :*

Me and Autoimun (perjalanan koma)

2015 tahun yang bener2 menakutkan buat aku dan keluarga aku. Kenapa? Karena ditahun ini pertama kalinya aku mengenal ventilator (alat bantu nafas). Udah kebayang kan gimana kondisi pasien yang pake ventilator? *enggak🙄😅😄😄😄 nah aku bantu bayangin deh ya wkwkwk

Sekitar bulan april akhir, aku drop. Dirumah udah ga karuan, demam, muntah, sesek, susah nelen, pokoknya udah gelisah. Kondisi seperti itu berlangsung selama 3 harian ,puncaknya malam itu aku tiba2 g nyaman tidur d kamar sendiri, tidur d kamar mamah. Tiba2 pengennya diem, duduk di kamar belakang yang ga ditempatin. Terus gatau kenapa disitu aku agak tenang sbentar sambil ditemenin mamah, tiba2 aku sesek dan muntah2, mamah udah mulai khawatir banget langsung ngebujuk aku buat ke rs, tp aku kekeuh gamau sampe pada akhirnya mamah nangis saking bingung harus berbuat apa, akhirnya aku mau. Malem2 langsung ke rsud Gunung jati cirebon, disitu aku harusnya masuj icu tp g ada. Ga bertahan lama rawt d ruang biasa akhirnya dapet ICU Rs ciremai, dianterin lah pake ambulan padahal jarak cm 1km doang wkwk (yakali gue jalan ke ICU wkwkk). Oke lanjut, aku langsung ditangani ceet ke ruang icu. Disna agk lmyn bagus kondisi aku. Udah bisa nelen, dan bisa minum. Besoknya bener2 malapetaka banget dahh, jd ceritanya aku belum sama sekali makan hmpir 3 hari karena susah nelen, dan gatau kenapa malam itu aku hauuusss bgttt, dibeliinlah air tapi boleh request disitu aku request teh botol kotak sama pulpy jeruk. Teh bot**l udah abis pas minum pul**y abs setengah botol, langsung tuh serangan sesek perih lambung dateng.(sampe sekarang aku kapok mnun pul**y wkwk) disitu mulai sesek yang luar biasa sampe 50an di monitor (gtau namanya, pokoknya irama nafas cepet), dikasihlah masker oksigen tetep sesek juga akhirnya aku banting semua benda yang nempel di badan (kebiasaan akumah gelisah ya brutal 😆😅) jangan ditiru gaess wkwk setelah itu ga sadar beberapa jam. Sadar2 aku posisi sesek, di samping tempat tidur udah kumpul keluarga dari papah, ada simbah juga dsna, ada mamah dan tentunta ada guru ngaji papah aku. Nah pas sesek mata aku tertuju cm sama guru ngaji papah aku namanya kang Toha, beliau kayak mengisyaratkan sesuatu. Aku tatap terus matanya tiba2 badan aku enteng dan kebangun, aku sneng karena bsa berdiri aku manggil mamah tp mamah g respon, twrus aku liat k sebelah kanan disitu ada aku yang lagi sesek nafas mata keatas. Terus aku langsung liat mata Kang Toha, mata kang toha ngelirik kea arah kiri seolah aku harus ikutin arahan beliau, dan terus aku ikutin lewatin lorong yang gelap bgt sepi hening, ga lama ada cahaya yang teraaaaaaang banget smpe bikin aku silau, ada uluran tangan yang katanya beliau alm kakek aku tapi pas aku liat mukanya muda g terlalu tua agak pangling dan aku smpet bngung siapa. Terus diajak lah aku kesna. Yang aku inget abah tanya aku mau ikut beliau atau enggk. Kalo ikut aku ga akan sakit2 lagi katanya, tapi aku gamau tiba2 aku pengen pulang, pengen ketemu mamah. Sayup2 aku denger suara yang ngaji, terus ada suara yang manggil, dan yang paling jelas suara mamah yang manggil “puttt, puttt, ayoo bangun, sadar” tapi berasa jauuuuuuhhh banget. Terus kata kakek aku suruh diem dulu disitu nanti bakal di anter pulang. Terus ga lama aku dianter pulang, aku lewat lorong yang gelap lagi. Daaaannnn segala puji Allah aku sadar, itu 6 hari aku koma (katanya), bangun2 udah di ICU RsHS, first time aku rawat di sana. Aku mikir padahal aku ngbrol sma abah cm bbrp mnit doang ko udah 6 hari aja aku ga sadar. Tapi sayang, mamah g ada disamping aku pas aku sadar pertama kali. Yang aku liat pertama kali adalah perawat pelatihan ICU, dstu ada yang aneh aku ngrsa smua muka manusia jelekkk, kuninga dan aneh. Karena sblmnya aku ktmu org2 yang putihh bercahaya.

Aku baru inget kalo sebelum aku koma 3 hari nya aku mmpi mati suri dan melayang ketika aku d cabut nyawa di mimpi, Ya Allah mukjizat bgt bisa selamat dengan kondisi yang sangaaattttt tidak menungkinkan secara medis untuk sadar dala smnggu paling cpet sebulan.

MasyaAllah….

Bener2 pengalaman yang sangat berharga sekaligus menjadi sebuah tamparan keras karena aku suka banyak ngeluh pada wktu itu sampe bener2 mau nyerah. Tapi Allah berkehndak lain, Allah kasig kesempatan aku buat banyak2 bersyukur.

Alhamdulillaah Ya Rabb……